Friday, June 21, 2013

Dari jendela umrah.....




Assalamualaikum w.b.t, didoakan agar kita semua terus berada dalam kasih sayang Allah. Agak lama saya tidak menulis. Entry kali ini saya ingin membingkiskan catatan ringkas saya lewat mengerjakan Umrah pada 23 May-6 Jun yang lalu. Alhamdulillah, Allah makbulkan doa saya untuk menjadi tetamunya. Sukar digambar dengan bicara sehinggakan lidah tidak mampu bersilat kata apabila Allah memudahkan urusan saya.



Saya memasang niat lebih dari setahun yang lalu, rasa rindu pada Rasulullah (S.A.W) telah mendekatkan hati saya pada pencipta yang Esa.. Allah yang satu. Allah telah menemukan saya kembali dengan teman lama semasa belajar di UiTM. Kami kerap berjumpa semasa events di Shah Alam iaitu Cikgu Razak. Saya panggilnya Ajak. Melalui Ajak, saya telah mendaftarkan nama untuk ke Tanah Suci. Saya nekad untuk pergi ke sana walaupun saya terpaksa pergi seorang diri. Dari detik itu jua saya berdoa agar saudara saya yang juga sahabat saya Azril agar dapat mengerjakan umrah bersama-sama saya. Pada awalnya beliau menolak, namun Allah tidak pernah menyalahi janjiNya. Doa saya dimakbulkan, Azril mengambil keputusan untuk menyertai umrah bersama saya dan Ajak.



Bukan mudah untuk menjadi tetamu Allah. Saya sendiri menghadapi pelbagai cabaran dan dugaan yang menguji iman. Kadang tak setia Mencintai DIA.. sebab iman ini kadang-kadang rapuh. Saya percaya DIA maha mengetahui dan maha pengampun. Akhirnya, saat yang ditunggu telah tiba. Rasa cepat waktu berlalu. 23 Mei masih dalam ingatan. Jemaah kami seramai 80 orang menaiki pesawat Sri Lankan di mana kami akan transit di Colombo selama 2 hari. Sepanjang saya berada di Colombo, saya menginsafi kedaifan mereka. Saya bersyukur dengan nikmat Allah ke atas saya dan negara saya Malaysia.





Apabila menjejaki Kota Madinah, perasaan bercampur baur. Terlalu gembira, lalu rasa gementar, kelu seribu bahasa dan mana mungkin dapat menyeka air mata? Saat mengunjungi Masjid Nabawi, hati sangat terpegun dengan keindahannya. Hanya lafaz syukur yang terbit dari kata-kata. Suhu yang mencecah 50 celcius dan berangin kering tidak melemahkan saya. Hati terpaut di Masjid Nabawi dan betapa selesanya bersolat di sana. Saat memasuki raudhah, terasa kerdil jiwa ini. Apatah lagi terlalu ramai yang berebut-rebut untuk ke raudhah. Naluri saya amat tersentuh tatkala berada di sekitar Makam Rasulullah (S.A.W) dan sahabat banginda. Saat itulah air mata ini tumpah melaju. Ya Allah, betapa aku rindu pada Rasullulah (S.A.W). Di Madinah juga, saya dan rombongan sempat menziarahi beberapa tempat dan membeli barangan. Betapa cepat masa berlalu, maka perjalanan umrah seterusnya ke Kota Mekah.






Saya telah pun beriharam. Saat itu juga saya harus mematuhi rukun yang telah ditetapkan sepanjang berihram. Hati semakin berdebar-debar dan perasaan ini sukar sekali digambarkan. Saya leraikan rasa yang berbaur ini dengan perbanyakkan zikir pada Allah dan selawat ke atas Rasulullah (S.A.W). Dengan izin Allah, saya telah pun sampai ke Masjidil Haram. Sekali lagi, seluruh tubuh rasa menggigil. Saat memasuki Masjidil Haram dari pintu utama King Abdul Aziz saya rasa terlalu takut dan gembira. Betapa perasaan ini hanya Allah saja yang tahu. Saat kaki terus melangkah dan memasuki Masjidil Haram, dari kejauhan, lintasan mata mula melihat Kaabah. Ya Alah betapa Agungnya kuasa Mu. Saya terus solat tahiyatul masjid dan bersujud kepadaNya. Seterusnya saya melunaskan rukun umrah yang dituntut sehingga selesai. Alhamdulillah, syukur pada Allah.










Sepanjang berada di tanah suci Mekah, pelbagai pengalaman saya lalui. Namun, Allah sentiasa memudahkan urusan saya dan memberi kesihatan yang baik-baik sahaja untuk saya. Saya bersyukur jua pada Allah kerana sentiasa diberi ketabahan hati dan kekuatan jiwa tatkala pelbagai dugaan yang melanda. Betapa hebatnya jua kuasa Allah kerana DIA tidak pernah menyalahi janjiNya. Saya yakin dan sentiasa bersandarkan harapan kepada Allah (S.W.T). Saya berharap Tuhan terus sudi dan mengizinkan saya menjadi tetamuNya.. Amin























Monday, April 1, 2013

Penang best dan jampi rojak2!

Setelah sekian lama tidak ke Penang, iaitu hampir 11 tahun akhirnya tahun ni kembali menjejaki Penang atas urusan ramsi. Saya bermalam di Hydro Hotel, Batu Ferenggi.. Penang yang best dan sangat "lively" untuk aspek pelancongan! Kat sini sambil melunaskan tanggungjawab kerja, saya mengambil kesempatan untuk rehatkan minda.

Sangat best bila dapat jalan-jalan tengok keindahan malam dan menikmati rojak passembor. Satu hal yang saya tidak boleh lupa ialah rojak passembor seolah-olah dijampi atatu ada bahan yang terus melenakan saya haha! Balik jer hotel, tanpa sempat basuh muka, gosok gigi dan salin baju saya terus terlena dia birai katil!! aduyaiiiiiiiiii
Penang dari bangunan Komtar

Menaiki tangga di Fraser Hill

Pemandangan dari Keretapi Elektrik
Inilah kedai rojak jampi2.. gua rasa dia letak daum ketum haha
Snap pic dulu sebelum menikmati kek

Saya pun beli jeruk kat sini jugak!
Team saya menang woooo!!!

Movie dan saya!

Saya sangat suka movie! Saya memang tak lokek untuk keluarkan duit poket bagi menonton movie yang mampu menarik minat saya. Boleh dikatakan setiap Jumaat malam, lepas waktu Isyak ataupun Ahad pagi saya akan pergi menonton sorang-sorang.. huhu.. saya bujang!

Thursday, February 28, 2013

Meneroka skytrex!




Lewat 23 Februari yang lalu, saya memenuhi jemputan ke Program TS Day Out-Skytrex yang dianjurkan oleh Tourism Selangor Sdn Bhd. Lebih 30 peserta yang turut menyertai program tersebut di Taman Botani Negara Shah Alam. Terasa nyaman bila kaki menjejaki ke sana di samping dapat menikmati keindahan alam semula jadi. Kisah saya juga telah diterbitkan dalam akhbar Sinar Harian pada 10 Mac 2013. Terima kasih wartawan Roshlawati.

Buat pertama kali saya mencabar diri untuk melakukan aktiviti yang mencabar iaitu Skytrex adventure. Ia adalah aktiviti menempuh halangan di atas udara. Aktiviti ini menguji keberanian kita melawan rasa takut dan gayat. Ini bukan cabaran biasa!

Setiap peserta yang mengambil bahagian akan dibekalkan dengan harnest, dua buah caribiner yang diikat pada tali lanyard, pully dan sarung tangan. Sebelum pengembaraan bermula, penerangan dan demonstrasi mengenai cara-cara penggunaan setiap peralatan, soal keselamatan serta langkah-langkah kecemasan akan diberi terlebih dahulu oleh Pengarah Skytrex iaitu Encik Azlan.

Selepas itu, kesemua peserta akan mulakan cabaran masing-masing bermula dengan rintangan pertama yang memerlukan peserta memanjat tangga gantung setinggi 17 meter dan diikuti dengan pelbagai lagi cabaran yang menanti di hadapan. Di taman pengembaraan Skytrex itu, saya dan para perseta berpeluang untuk bergerak antara sebatang pokok ke pokok yang lain di dalam hutan simpan itu dengan meniti tali-tali halus yang disediakan.

Ada peserta yang terketar-ketar memijakkan kaki pada tali yang kecil dan tidak kurang pula yang menyerah sebelum mencuba kerana tidak terdaya melawan ketakutan pada ketinggian dan cabaran yang bakal dihadapi. Bagi saya sendiri, perasaan takut turut menyelubungi hati kecil ini. Saya diuji dengan keupayaan diri untuk bertahan di atas tali yang halus selain perlu mengatasi perasaan gemuruh dan gayat. Setiap cabaran yang disediakan itu bagaikan gabungan daripada pelbagai aktiviti sukan lasak yang disatukan dalam satu pengembaraan yang mendebarkan dan berbeza dengan cabaran lasak biasa. Skytrex adalah perjalanan yang mendebarkan!

Taman pengembaraan itu merupakan yang pertama di Malaysia yang menyediakan perkhidmatan eko-rekreasi melalui halangan-halangan yang dipasang setinggi tiga hingga 22 meter dan sesuai dijadikan sebagai tempat riadah buat penggemar aktiviti lasak merentasi halangan ketinggian yang tidak pernah dilalui sebelumnya. Bagi orang dewasa, Skytrex menyediakan dua jenis pengembaraan iaitu Big Thrill dan Ekstrem.



Thursday, February 14, 2013

Aku dan braces!

Hey! hari ni hari ke 5 aku memakai braces. Dalam erti yang lain aku bergigi besi. Memakai braces bukanlah sekadar untuk suka-suka atau berfesyen. Aku imbas balik sejarah lalu. Sememangnya niat untuk memakai braces ialah bermula dari sekolah menengah lagi. Memandangkan hospital kerajaan terpaksa menunggu lama, sehinggakan bila da belajar di UiTM, giliran tak kunjung tiba. Apakah ini satu birokrasi? huahua..cer tanya Kementerian Kesihatan???? Aku sangat tak mampu untuk membuatnya di klinik swasta memandangkan kos rawatannya sangat tinggi. Tambahan pula, aku anak kampung yang lahir dari keluarga sederhana. Aku belajar pun bergantung kepada PTPTN yang sampai loni hutangnya yang bertimbun aku nak kena bayar bulan-bulan!

Bila dah keje dan umo pun makin tua, aku akhirnya nekad untuk memakai braces dan keputusan yang diambil ialah pada hujung tahun lepas. Selepas menyelesaikan beberapa urusan yang perlu seperti x-ray, scaling, tampalan dan hal2 lain yang terkait, maka Ahad 10 Feb adalah tarikh pemakaian braces. Sungguh rasa bedebar dan nak demam. Yup! jam 12.45 tengahari aku akhirnya sah memakai braces. Secara rasminya bergigi besi. Lalu bermulalah satu situasi yang baru..
 
Adoii, doktor cakap gigi aku kompleks sket sebab tulang rahang tak seimbang. Gigi yang atas ke dalam. Jadi dalam soal ini, aku kena memakai retainer khas terlebih dahulu di bahagian atas. Manakala gigi di bahgian bawah telah pun dipakai braces.  Ya Allah, telah bermula satu penyiksaan. Terasa sangat tidak selesa. Disebabkan retainer itu aku susah nak bercakap, terlalu pelat, terlalu susah untuk mengunyah dan amat tidak selesa! Doc arahkan aku perlu memakainya 24 jam, dan perlu menanggalkan retainer tersebut apabila untuk membersihkannya sahaja. Aku amat berharap pemakaian retainer ni tidak lama. Seksa sungguh rasanya! After retainer baru braces akan dipasang di bahagian atas.. :(

Aku berharap cepat-cepatla masa berlalu, pelajaran yang aku dapati ialah belajar menghargai diri dan bersyukur atas nikmat makan. Hari ini aku hilang nikmat makan dan terkadang emosi menjadi tidak stabil. Ada orang cakap nak gigi cantik kena lalui rasa sakit. Inilah "harga" yang perlu dibayar untuk memastikan gigi aku tersusun dan nampak elok. Aku telah memilih situasi ini dan aku perlu hadapi dan sudahi situasi ini dengan setenang yang mungkin. Bersabarlah wahai hati....






Wednesday, January 2, 2013

Menyingkap tabir 2013

Alhamdulillah, TUHAN masih pinjamkan umur buat aku. Kali ini aku lebih suka untuk menulis secara santai dan mungkin terpaksa langgar bahasa, bermakna penulisan blog aku mungkin aku terdapat caca merba, penggunaan bahasa rojak dan bagai... hurmmm... lebih jujur. Ape2 pun maaf yea! :)

Tahun bertambah maka umo pun bertambah. memang tua dah pun aku. Tahun 2012 yang lalu dilalui dengan baik walaupun di penghujung tahun aku dilanda krisis "relationship" yang sangat hebat! jiwa aku tak kuat unutk berkongsi rasa sedih dan sakit itu. Aku tau, LEO ni sensitif orangnya. Demi ALLAH, aku cuba kuatkan hati dan terus bertabah.. parutnya dalam!

Semua orang berharap yang baik2 saja dalam hidup mereka. Sama seperti aku, mengharapkan yang baik-baik juga. Kita mampu berharap dan merancang tetapi ALLAH adalah perancang yang besar dan hebat.

Kepada DIA yang MENCIPTAKAN.... aku berharap 2013 ada cahaya yang lebih baik. Aku ingin lebih mendekati diri kepada DIA, ingin berusaha menjadi hamba yang taat, anak yang soleh, pekerja yang amanah dan warga yang berjasa. Aku juga ingin punyai zuriat sendiri dan memiliki seorang isteri yang solehaah. Aku ingin menjadi seorang suami yang baik, InsyaAllah. Aku berharap moga rezeki bertambah, moga kesihatan aku walafiat, moga aku berkelana di bumi ini dengan sebaik-baiknya. 

Aku dilahirkan dengan sifat penyanyang, sensitif bertempat dan sifat akrab serta menghargai. Aku juga berharap ALLAH juga sentiasa memurahkan rezeki dan memberi rahmat serta alfiat kepada semua orang-orang yang aku sayangi dan semua umat Islam. Moga ALLAH kasih pada kita semua!